37.000 Kasus Perjudian Lintas Batas Ditutup oleh Tiongkok pada tahun 2022

37,000 Cases of Cross-Border Gambling Shut Down by China in 2022

Kantor Berita Xinhua mengonfirmasi bahwa pihak berwenang telah dapat melacak jaringan besar organisasi perjudian ilegal dan campur tangan dalam kasus yang melibatkan perjudian ilegal. Sebanyak 2.600 platform perjudian online telah ditargetkan dan ditutup sementara lebih dari 1.100 kasino telah dihentikan.

China Memposting Hasil Bagus Melawan Perjudian Lintas Batas

Sementara itu, pihak berwenang juga menangani lebih dari 2.500 platform pembayaran yang berfungsi sebagai bank bawah tanah dan memfasilitasi pembayaran ke platform perjudian tersebut. Jumlahnya tidak terlalu jelas, tetapi China telah berupaya untuk secara aktif mengekang jangkauan operasi perjudian yang menargetkan penduduk daratan atau berupaya mengarahkan uang tunai ke lokasi lepas pantai.

Pernyataan itu juga menambahkan bahwa 1.200 tim dukungan teknis dan 1.600 platform yang mempromosikan perjudian (kemungkinan besar mengacu pada afiliasi) juga ditutup oleh pihak berwenang. Polisi berbicara tentang keberhasilan menindak 19 kasus besar. Namun, pihak berwenang sebagian besar diam tentang berapa banyak tersangka atau uang yang telah ditangkap dan disita dengan cara ini.

Pindah ke tahun 2023, otoritas bertekad untuk berinteraksi lebih dekat untuk memastikan bahwa mereka dapat menutup bisnis yang tersisa. Skala pasti dari perjudian ilegal dan lepas pantai di Tiongkok tidak segera diketahui, tetapi tidak ada kekurangan dari operasi semacam itu. China telah melakukan perang salib untuk membatasi jangkauan platform semacam itu selama beberapa tahun terakhir.

Negara itu menyebut warganya kerap menjadi korban penipuan, eksploitasi, dan penculikan di lokasi perjudian di luar negeri. Mengenai perjudian online, China bersikeras agar warganya kehilangan uang mereka ke platform yang tidak sah. Negara ini telah melakukan serangan pesonanya di luar negeri, menjangkau Kamboja dan Filipina dan mendesak mereka untuk memastikan bahwa sektor perjudian ilegal mereka ditutup.

Keputusasaan Lebih Lanjut untuk Berjudi

Pendekatan seperti itu tidak selalu disambut baik oleh politisi lokal, tetapi beberapa anggota parlemen di Filipina telah memperhatikannya. China juga mendesak bea cukai dan petugas untuk melarang orang bepergian ke luar negeri untuk tujuan perjudian. Petugas perbatasan sekarang bekerja secara aktif untuk mencegah orang melintasi perbatasan jika warga meninggalkan negara untuk berjudi.

Sikap garis keras ini tercermin dalam perubahan peraturan terbaru di Makau, satu-satunya tempat di mana orang Tionghoa dapat berjudi dan di mana perjudian dilisensikan. Makau sekarang secara aktif mencari dari pemegang konsesi untuk membawa penjudi luar negeri dan secara aktif mencoba dan menghindari mengambil uang dari penjudi Cina.

Author: Charles Flores