Kedutaan Besar China Bantah Daftar Hitam Filipina

Chinese Embassy Denies Blacklisting the Philippines

Pada hari Selasa, Kedutaan Besar China di Manila membantah pengumuman presiden senat Juan Miguel “Migz” Zubiri sebelumnya, yang menurutnya Filipina muncul dalam daftar hitam tujuan wisata bagi wisatawan China.

Per pernyataan Zubiri, Filipina telah menjadi “bagian dari daftar hitam situs wisata” karena masalah dengan Operator Permainan Lepas Pantai Filipina (POGO). Dia juga menambahkan bahwa China telah mengambil tindakan itu karena tidak tahu apakah warga negara China akan aman dari praktik ilegal Triad, sindikat kejahatan terorganisir transnasional China, dan sindikat lain, yang mengoperasikan POGOS.

Pemerintah Cina menentang segala bentuk perjudian termasuk POGO atau perjudian online. Tentang masalah pengaturan perjudian online, Dubes Huang mengatakan bahwa sulit untuk mengatur transaksi online berdasarkan pengalaman mereka, sehingga mereka juga melarang perjudian online secara total.

John Michael “Migz” Zubiri

“Daftar Hitam Filipina Adalah Misinformasi”

Namun, Duta Besar China untuk Filipina Huang Xilian berkomentar bahwa daftar hitam pariwisata Filipina “adalah informasi yang salah.”

Beberapa jam sebelum komentar Xilian, Kedutaan Besar China telah membuat pernyataan yang tidak jelas tentang daftar hitam yang dimaksud dengan mengatakan bahwa pariwisata adalah bidang kerja sama yang penting bagi China dan Filipina. Sebelum pandemi Covid 19, pada tahun 2019 hampir dua juta warga China berkunjung ke Filipina, sehingga China menjadi sumber wisatawan terbesar kedua, demikian disampaikan Kedutaan Besar China.

Legislasi Tiongkok menentang POGO

Kedutaan China yang berbasis di Manila mengkonfirmasi penentangannya terhadap industri POGO di Filipina. Menurut undang-undang Tiongkok, warga negara Tiongkok, yang berjudi di luar negeri dan membuka kasino untuk menarik warga negara Tiongkok lainnya sebagai pelanggan utama, melakukan kejahatan perjudian. Pemerintah China telah mengambil tindakan tegas untuk memerangi segala bentuk perjudian.

Sebagian besar kejahatan baru-baru ini yang dilakukan oleh warga negara China di Filipina terkait dengan POGO. Pihak berwenang Tiongkok berusaha membela keselamatan dan kepentingan setiap warga negara Tiongkok, baik itu warga negara Tiongkok perantauan atau warga negara Tiongkok daratan.

Masing-masing lembaga penegak hukum Filipina berhasil menyelamatkan berbagai warga negara China dan menutup beberapa perusahaan POGO.

Pada tahun 2019, Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Tiongkok membuat dan menerbitkan “daftar hitam” tujuan wisata luar negeri, yang diduga mengganggu “pasar pariwisata keluar negeri Tiongkok dengan membuka kasino yang menargetkan pelanggan Tiongkok daratan.” Tidak ada informasi rinci tentang negara mana yang sebenarnya termasuk dalam daftar hitam pariwisata, tetapi analis JP Morgan telah menyatakan bahwa daftar tersebut mungkin merujuk pada tujuan game Asia Tenggara yang sedang berkembang, termasuk Kamboja dan Vietnam, dan mungkin Australia.

Author: Charles Flores