NagaCorp Kemungkinan Menghadapi Masalah Keuangan, Prediksi Moody

NagaCorp to Likely Face Financial Trouble, Moody’s Predicts

Bisnis pemeringkatan kredit obligasi Moody Corporation, Moody’s Investor Service, mengkhawatirkan masa depan NagaCorp di tengah perang China terhadap junkets. Operator Kamboja yang terdaftar di Hong Kong telah berjuang untuk pulih dari pandemi dan sekarang menghadapi risiko pembiayaan kembali yang signifikan.

Moody Khawatir dengan NagaCorp

Kekhawatiran Moody menjadi jelas ketika perusahaan pemeringkat menurunkan peringkat keluarga perusahaan NagaCorp dan peringkat senior tanpa jaminan dari B1 menjadi B2. Perusahaan mantan menyatakan keprihatinan tentang pemulihan operator Kamboja dan percaya bahwa tahun-tahun sulit mungkin menunggu perusahaan perjudian dan perhotelan.

Salah satu kekhawatiran terbesar Moody adalah obligasi senilai $545 juta yang akan jatuh tempo pada pertengahan tahun 2024. Ini mungkin menjadi masalah yang signifikan karena sumber likuiditas NagaCorp saat ini terbatas dan perusahaan tidak memiliki fasilitas bank dan aset non-inti yang dapat divestasi.

Yu Sheng Tay, analis di Moody’s, mengatakan bahwa penurunan peringkat sejalan dengan pemulihan lambat NagaCorp. Dia mencatat bahwa perusahaan kemungkinan besar akan membutuhkan pembiayaan eksternal untuk membayar obligasi yang beredar. Peringkat tersebut juga mencerminkan risiko pembiayaan kembali yang besar yang disebabkan oleh lingkungan ekonomi saat ini.

Ada Harapan di Cakrawala

Namun, jika NagaCorp berhasil mengatasi hal ini, Moody’s memperkirakan bahwa perusahaan akan mengalami pemulihan yang kuat dan akan menghasilkan pendapatan pada akhir tahun 2024. Menurut spesialis perusahaan pemeringkat, NagaCorp akan menghasilkan EBITDA sekitar $252 juta pada tahun 2022 dan EBITDA sekitar $352 juta pada tahun 2023. Sebagai perbandingan, kasino Kamboja dan raksasa perhotelan hampir tidak memiliki EBITDA $16 juta tahun lalu.

Meskipun ada cahaya di ujung terowongan, situasinya masih belum cerah. Pada tahun 2019, sebelum pandemi COVID-19, NagaCorp mencatat EBITDA sebesar $672 juta. Hasil dan prakiraan saat ini menunjukkan bahwa perusahaan masih memiliki jalan panjang sebelum kembali ke tingkat pra-pandemi.

Pengawasan regulasi, kata Moody’s, adalah salah satu tantangan terbesar NagaCorp saat ini. Ini telah sangat membatasi pemasaran perusahaan dan, dengan perluasan, telah merusak pendapatannya.

Moody’s menyimpulkan bahwa NagaCorp mungkin dapat mempertahankan likuiditas jika mengurangi belanja modal pengembangan untuk proyek ekspansi Naga 3-nya. Perusahaan juga harus membatasi dividen tunai jika ingin menangani obligasi $545 juta dengan lancar.

Dalam berita terkait Kamboja lainnya, pihak berwenang negara itu melanjutkan tindakan keras mereka terhadap kejahatan terkait perjudian. Negara ini telah lama berjuang dengan penipuan tetapi para menteri saat ini optimis dalam memulihkan reputasi Kamboja.

Sementara itu, PokerStars mengumumkan festival poker APPT pertamanya di negara ini.

Author: Charles Flores