Okada Kembali ke Filipina untuk Menunjukkan Dia Tidak Takut

Okada Returns to the Philippines to Show He Is Not Afraid

Kazuo Okada, seorang pengusaha Jepang dan pendiri resor dan kasino Okada Manila telah kembali ke Filipina, bertentangan dengan nasihat pengacaranya. Okada mengatakan kepindahannya dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa dia tidak takut pada pihak berwenang Filipina karena dia adalah satu-satunya.

Okada Kembali ke Filipina

Kazuo Okada terlibat dalam pengambilalihan kontroversial resor Okada Manila. Mei ini, perintah status quo ante oleh Mahkamah Agung Filipina mengembalikan pengusaha itu ke dewan direksi properti. Segera setelah itu, Okada dengan paksa mengambil alih tempat tersebut, yang memicu proses hukum yang panjang.

Akhirnya, Departemen Kehakiman Filipina memutuskan bahwa pengambilalihan itu melanggar hukum dan mendakwa Okada dan beberapa rekan senegaranya atas tindakan mereka. Akibatnya, pengacara Okada khawatir dia akan ditahan sekembalinya ke Filipina.

Namun, terlepas dari peringatan, Okada naik penerbangan JL 77 dan kembali ke negara itu.

Pengusaha Tidak Takut

Ketika pengusaha itu tiba, dia merilis pernyataan tentang kepulangannya. Okada mengatakan dia “tidak perlu takut” dan percaya dia berdiri “di sisi kanan hukum.” Kembalinya dia ke Filipina adalah cara baginya untuk menunjukkan bahwa dia belum menyerah dalam pertempuran di Okada Manila dan akan terus melawan.

Okada mencatat bahwa dia ingin menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa dia tidak takut untuk terus melawan pihak berwenang yang, menurut dia, dengan salah menegur dia dan rekan-rekannya.

Okada menyimpulkan bahwa dia tidak akan tahan dengan taktik intimidasi lawan-lawannya. Terlepas dari tekanan tanpa henti dari Hajime Tokuda, direktur Universal Entertainment dan Tiger Resorts Asia, Okada bersikeras untuk melanjutkan tanggung jawabnya sebagai ketua TRLEI. Berkat status quo ante Pengadilan Banding, Okada sekarang dengan tegas menduduki peran tersebut meskipun ada ketidakpuasan dari Universal Entertainment. Dia menambahkan bahwa dia akan memberikan jaminan untuk kebebasan sementaranya.

Okada bersumpah untuk melawan orang-orang yang “membodohinya” dan “merampoknya di Okada Manila.” Dia berjanji bahwa tim hukumnya akan melakukan segala daya untuk memenjarakan musuh, yang secara salah memfitnahnya dan menuduhnya melakukan hal-hal yang tidak dia lakukan.

Saga Okada Manila sudah lebih dari setengah tahun dalam pembuatan. Sementara beberapa orang percaya bahwa perintah PAGCOR akan menjadi akhir dari segalanya, sepertinya Kazuo Okada belum siap untuk menyerah.

Author: Charles Flores