Pemain Rugby Legendaris Regan King Berbicara tentang Masalah Perjudian

Legendary Rugby Player Regan King Talks about Problem Gambling

Regan King, pemain rugby Selandia Baru yang terkenal, mengungkapkan dalam sebuah wawancara baru-baru ini tentang perjuangan yang dia hadapi dengan perjudian selama karir profesionalnya. Kata-kata kuat dari pemain rugby datang pada awal Pekan Perjudian Lebih Aman 2022 yang diluncurkan pada 17 Oktober dan akan berlangsung hingga 23 Oktober.

Regan King Berbicara tentang Masalah Perjudian

Mantan pemain Scarlets baru-baru ini berbicara dengan program Scrum V BBC dan mengungkapkan detail tentang perjuangannya dengan perjudian. Dia mengungkapkan bahwa dia tidak siap untuk hidup di luar rugby dan mengakui bahwa dia merasa sulit. King berkata bahwa dia berpikir setelah bermain rugby dia akan melanjutkan pelatihan. Namun, dia memiliki masalah dengan perjudian. Inilah sebabnya mengapa King pindah ke Australia dan memulai terapi, sebuah proses yang dia jelaskan sebagai menghadapi “iblis batiniahnya.”

“Baru setelah kehidupan di luar rugby… Saya memiliki waktu yang cukup traumatis untuk pergi setelah Neath, dan kemudian segalanya perlahan mulai berubah untuk saya.”

Raja Regan

Pemain Terkenal Menghadiri Terapi, Rehab

Memiliki masalah terkait perjudian sepanjang karirnya sangat sulit bagi King. Namun, dia menjelaskan bahwa pada saat itu, dia fokus bermain dengan baik yang memungkinkan dia untuk tetap berada di “dunia kecilnya sendiri.” Tetapi setelah selesai bermain, King menyadari bahwa dia perlu mengambil tindakan dan menyelesaikan masalah perjudiannya.

“Saya pindah ke Perth di Australia dan harus menghadapi setan batin saya, saya kira, dan menghadapi berbagai hal dan mulai membicarakannya, pergi ke terapi, pergi ke rehabilitasi, bisa berkomunikasi dengan pasangan saya, yang sekarang bersama saya. dan dia telah menjadi batu bagi saya, memberi saya alasan untuk ingin membalikkan keadaan,“

tambah Raja

Pindah ke Perth, Australia, King mulai menjalani terapi dan mulai membicarakan perjudian dengan pasangannya. Dia mengakui bahwa pasangannya memainkan peran kunci dan membantunya membuka topik dan mencari perubahan. Menurut King, dua tahun terakhir yang dia habiskan di Australia bersama pasangannya sangat produktif baginya dan dia. Sementara itu, dia mengungkapkan rencana untuk kembali ke Wales dan berhubungan kembali dengan orang-orang.

Masalah judi bukanlah kondisi yang tidak biasa di kalangan atlet profesional. Tanpa ragu, pengalaman King dan kisahnya yang kuat dapat mendorong orang lain yang menderita masalah judi untuk mencari bantuan.

Author: Charles Flores