Penata Rambut Inggris Kehilangan $81K dalam 4 Jam dalam Masalah Perjudian

UK Hairdresser Lost $81K in 4 Hours in Problem Gambling Spree

Laporan tersebut membagikan kisah seorang penata rambut Inggris yang sudah menderita akibat judi selama bertahun-tahun ketika pandemi global melanda dan dia mendapati dirinya berjudi pesta setelah jeda singkat. Dia tidak makan atau tidur dengan benar, dan bantuan tidak mudah ditemukan.

Kehilangan Upah 2 Tahun dalam Taruhan 4 Jam

The Mirror melaporkan kisah mengejutkan Christine Tolaini – seorang penata rambut berusia 39 tahun dari Inggris – yang kehilangan uang gaji dua tahun hanya dalam empat jam. Tolaini dilaporkan menderita masalah judi selama bertahun-tahun, dengan masalah yang semakin parah di usia tiga puluhan. Sesuai laporan, dia telah beralih ke bantuan profesional pada Agustus 2017, dan beberapa kali setelah itu juga. Jumlah besar hilang ketika dia terus berjudi setelah memenangkan jackpot £ 50.000 (sekitar $ 58.000 pada saat penulisan) di Rainbow Riches – permainan ponsel.

Secara total, Tolaini telah kehilangan sekitar £70.000 (sekitar $81.294) dalam kurun waktu empat jam. Laporan itu mengatakan bahwa dia telah menghabiskan sekitar £100.000 (sekitar $ 116.149) dalam permainan selama lima tahun dia memainkannya – sebagian dari kemenangan, tetapi sebagian dari tabungan dan kartu kredit. Saat ini, dia berhutang sekitar £60.000 (sekitar $69,6 ribu) lebih dari 20 kartu kredit.

Namun, Tolaini tampaknya berusaha untuk tetap bersih, dan persekutuan Gamblers Anonymous (GA) di Inggris tampaknya membantunya dalam hal itu. Dia dilaporkan mengingat beberapa kali di mana dia mencari bantuan oleh profesional medis dan mengecewakan tidak dapat menemukan dukungan yang memadai selama bertahun-tahun. Jadi, ketika dia telah memaksimalkan semua kartu kreditnya pada tahun 2021, dia dilaporkan mencari Gamblers Anonymous. Pertemuan-pertemuan tersebut, kata Tolaini, didominasi oleh laki-laki, namun dia menambahkan bahwa semakin banyak perempuan yang mulai menghadiri pertemuan-pertemuan tersebut.

Lebih Banyak Wanita Mengembangkan Masalah Perjudian di Inggris

Korelasi tidak berarti sebab-akibat, sehingga peningkatan jumlah perempuan dalam pertemuan GA tidak – dengan sendirinya – berarti bahwa lebih banyak perempuan mulai mengembangkan perilaku hambling masalah. Ini mungkin berarti bahwa lebih banyak wanita yang terpengaruh oleh masalah perjudian mulai pergi ke pertemuan. Namun, laporan Mirror menguraikan survei GambleAware, yang menurutnya, 25% penjudi wanita berusia antara 18 tahun hingga 49 tahun, mengharapkan untuk menghabiskan lebih banyak dalam beberapa bulan mendatang, dengan sekitar 12% mengatakan mereka sudah mulai.

Ini datang dalam menghadapi peningkatan global dalam biaya hidup secara umum, dengan Inggris tidak terhindar dari ini. Kasus dengan Tolaini mungkin bukan yang pertama, atau satu-satunya, dan stigma seputar perjudian bermasalah jelas membuat sulit untuk mengukur seberapa buruk situasinya sebenarnya. Namun, berapa pun jumlahnya, lebih banyak suara perlu diberikan kepada mereka yang dapat membantu, dan akses yang lebih mudah harus ditawarkan kepada mereka yang membutuhkannya. Ini benar secara universal.

Inggris, bagaimanapun, telah diketahui bergerak lambat dalam hal reformasi perjudian, dengan banyak penundaan mengganggu kertas putih perjudiannya. Tinjauan Undang-Undang Perjudian Inggris 2005 diluncurkan kembali pada tahun 2020, 15 tahun penuh setelah peluncuran undang-undang tersebut, dan bahkan saat itu sangat membutuhkan perbaikan. Di tengah gejolak politik yang berlanjut, aspek lain dari penerapan perubahan di sektor perjudian juga telah mundur.

Pembaruan utama pada peraturan persyaratan interaksi pelanggan, serta panduan tentang cara menangani iklan dan memberikan bonus kepada pelanggan dengan indikasi bahaya yang jelas didorong oleh tenggat waktu bulan lalu selama tujuh bulan penuh, hingga 12 Februari. 2023. Tolaini dilaporkan memiliki periode pantang, yang rusak karena masalah ini: dia masih terpapar iklan dan masih menerima bonus yang menggiurkan di akunnya, sehingga dia memulai kembali masalah perilaku perjudiannya dan mengarah ke cerita dalam laporan Mirror.

Author: Charles Flores