Regulator Massachusetts Mempekerjakan Konsultan dalam Implementasi Taruhan Olahraga

Massachusetts Regulators Employing Consultants in Sports Betting Implementation

Komisi Permainan Massachusetts menembaki semua silinder dan beberapa layanan kontrak seharusnya membantunya menerapkan taruhan olahraga di negara bagian. Ini akan menjadi kerja keras untuk memenuhi tenggat waktu yang diproyeksikan, tetapi fakta bahwa tidak ada pembaruan pada tenggat waktu adalah pertanda baik, setidaknya untuk saat ini.

Pembaruan Layanan Kontrak

Komisi Permainan Massachusetts (MGC) mengadakan pertemuan yang dijadwalkan pada 13 Oktober untuk membahas perincian lebih lanjut tentang melegalkan taruhan olahraga di Bay State. Selama pertemuan, direktur eksekutif Karen Wells memberikan pembaruan tentang berbagai “layanan kontraktual” yang digunakan MGC selama persiapan negara bagian untuk taruhan olahraga. “Tim IEB sekarang bekerja dengan cepat dan bersemangat”, kata Wells, mengomentari keputusan untuk mengambil keuntungan dari beberapa bantuan tambahan untuk mencapai tenggat waktu Januari 2023.

Wells mengatakan bahwa Biro Investigasi dan Penegakan (IEB) bekerja dengan tim keuangan MGC untuk memilih RSM US sebagai penyedia layanan konsultasi, yang bertujuan membantu regulator dengan proses peninjauan latar belakang untuk pemohon lisensi. “RSM adalah penyedia layanan audit, pajak, dan konsultasi terkemuka yang hadir di seluruh AS dan internasional,” kata Wells. Dia berfokus pada keahlian RSM baik di dalam negeri maupun internasional dalam uji tuntas keuangan dan menguraikan bagaimana pengalaman RSM di bidang game dapat berperan penting dalam layanannya.

“IEB dan RSM berkoordinasi pada sistem manajemen kasus, protokol investigasi untuk tinjauan dan analisis kesesuaian keuangan, dan dokumentasi temuan,” kata Wells, menguraikan keyakinannya bahwa RSM adalah pilihan yang tepat untuk tugas-tugas ini. Namun, batas waktu Januari semakin dekat, dan tampaknya MGC tidak ingin bergantung pada satu layanan kontrak untuk memenuhinya.

Mempercepat Implementasi

IEB juga akan menerima dukungan dari penyelidik, beberapa di antaranya tampaknya adalah mantan pejabat penegak hukum, termasuk yang sebelumnya bekerja di Unit Penegakan Perjudian Kepolisian Negara. “Penyelidik ini berbaris untuk membantu tinjauan kesesuaian umum pelamar di tingkat operator, vendor, dan karyawan,” menurut Wells.

Dia juga berbagi bahwa dia “sangat senang” bahwa ini dilakukan tepat waktu, karena Survei Penjajakan yang dirilis MGC minggu lalu dijadwalkan Senin depan, 17 Oktober. Wells menjelaskan bahwa batas waktu Senin juga merupakan “titik pemicu bagi para penyelidik. untuk mengidentifikasi kualifikasi” dan melanjutkan tugas mereka.

Ini menjelaskan mengapa survei merupakan langkah wajib dalam proses aplikasi lisensi, langkah selanjutnya di mana akan menyiapkan protokol investigasi. Inilah salah satu alasan para penyelidik dikontrak sejak awal dan menguraikan nilai dari “layanan kontraktual” yang digunakan oleh MGC.

Salah satunya, adalah kontrak Gaming Labs International (GLI). Wells menggambarkan GLI sebagai “perusahaan berkualifikasi unik untuk bantuan dalam implementasi taruhan olahraga”. GLI memiliki rekam jejak yang sukses dalam membantu regulator lain dalam implementasi di yurisdiksi lain di dunia game, sehingga keahliannya sangat sesuai dengan apa yang dibutuhkan MGC pada tahap ini.

Menurut Wells, GLI akan membantu dengan berbagai elemen infrastruktur regulasi, seperti standar teknologi dan pengujian, kontrol internal, inisiatif game yang bertanggung jawab, dan banyak lagi. Penting juga untuk dicatat bahwa keahlian GLI akan digunakan di luar tahap awal pengaturan semuanya. Wells menyebutkan bahwa layanannya dapat digunakan untuk “mengkonfirmasi kontrol internal yang sesuai yang diajukan oleh pemegang lisensi.”

Author: Charles Flores