Sands China Harus Memenangkan Tawaran Pembaruan Konsesi Makaunya

Sands China Should Win Its Macau Concession Renewal Bid

Meskipun masih ada waktu sebelum hasilnya keluar, proyeksi tentang siapa yang akan keluar dengan konsesi bukanlah segalanya dan akhir dari segalanya dalam hal industri kasino Makau. Kondisi operasi yang sulit dan aturan baru berarti bisnis mungkin akan sibuk sementara kawasan itu perlahan pulih.

Morgan Stanley Mempertimbangkan Tawaran Pembaruan

Pemerintah Makau membentuk komite tender publik yang mulai menerima tawaran untuk enam konsesi lisensi game terbuka pada bulan September, yang memicu diskusi panik tentang apakah dan pemohon mana yang akan memenangkan lisensi. Sebuah laporan baru-baru ini oleh Inside Asian Gaming (IAG) menguraikan apa yang dikatakan Morgan Stanley tentang hal itu, dengan perusahaan investasi tersebut berspekulasi bahwa Sands China adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk kehilangan tawarannya.

IAG melaporkan bahwa menurut analis Praveen Choudhary dan Gareth Leung, ini kemungkinan besar terjadi karena beberapa faktor. Salah satu alasan yang diuraikan adalah bahwa Sands China – anak perusahaan Las Vegas Sands Corp. – adalah perusahaan terbesar dari operator saat ini di wilayah administrasi khusus (SAR), dengan karyawannya mewakili hampir 26% dari total tenaga kerja di industri.

Alasan lain yang dijelaskan adalah bahwa Sands China juga menghasilkan 27% dari pendapatan non-game, yang merupakan yang terbesar di antara daftar pemegang konsesi di SAR. Ini mungkin – setidaknya sebagian – berkat Sands China yang juga menjadi investor terbesar di kawasan ini, dengan lebih dari $60 miliar dibayarkan dalam bentuk pajak, biaya staf, dan belanja modal.

Memenangkan Konsesi Gaming Bukanlah Segalanya

Ada total tujuh perusahaan yang berjuang untuk konsesi perjudian di kawasan itu, dengan semua tawaran mereka diterima oleh komite tender publik kota. Wynn adalah yang pertama mengajukan tawaran tender ulang, dengan perusahaan lain – Sands China, MGM China, Galaxy Entertainment, SJM Holdings dan Melco Resorts – menyusul segera setelahnya. Perusahaan ketujuh, GMM Limited, juga melihat tawarannya diterima dengan syarat.

Sementara beberapa perusahaan telah secara terbuka berbicara tentang kepercayaan mereka untuk menerima konsesi, masih ada waktu untuk pengembangan, karena tanggal akhir untuk putaran konsesi saat ini adalah 31 Desember. Undang-undang baru di SAR menetapkan bahwa operator yang disetujui tidak hanya boleh menjalankan properti mereka. tetapi juga menarik pengunjung luar negeri dan mengembangkan investasi non-game jika mereka menerima lisensi sepuluh tahun mereka. Ini mungkin salah satu alasan utama analis Morgan Stanley untuk menganggap Sands China sebagai yang paling kecil kemungkinannya untuk kehilangan tawarannya karena perusahaan tersebut sudah menjadi pemimpin grafik dalam hal pendapatan non-game.

Sementara yang lain kemungkinan besar harus mengikuti, bisnis Makau telah sangat terpengaruh oleh pandemi global dan masih di bawah tekanan dalam menghadapi langkah-langkah nol-COVID China. Hasil untuk 3Q22 agak suram, menghasilkan proyeksi untuk 2022 menjadi tahun rekor terendah bagi industri. Kerugian yang dilaporkan semakin mengkhawatirkan setelah Morgan Stanley memperkirakan bahwa utang gabungan kasino Makau mencapai sekitar $24 miliar, yang juga merupakan rekor yang sangat buruk untuk dicapai. Jadi, apa pun yang terjadi dengan konsesi perjudian Macau, bisnis akan menghadapi tugas berat untuk memastikan jalan di depan jelas selama pemulihan lambat di kawasan itu.

Author: Charles Flores