Sony Dibawa ke Pengadilan Austria atas Loot Box

Sony Taken to Austrian Court over Loot Boxes

Sepertinya perdebatan kotak jarahan terus menjadi salah satu topik hangat industri game dan video game. Dalam perkembangan baru-baru ini, Sony akan muncul di pengadilan karena menawarkan apa yang oleh sebagian orang Austria dianggap sebagai perjudian ilegal.

Sony Bersalah Membiarkan Game yang Menawarkan Loot Box

sterreichische Lotterien dan Kasino Austria adalah monopoli game milik negara Austria. Sesuai aturan negara, hanya dua perusahaan ini yang dapat menawarkan perjudian. Akibatnya, waralaba FIFA, yang menawarkan kotak jarahan, mungkin dianggap sebagai perjudian ilegal.

Situasi saat ini berasal dari kasus 2021 di mana seorang remaja Austria membawa masalah ini ke pengadilan. Setahun kemudian, gugatan kini telah dimulai. Gamer yang mengajukan gugatan tersebut mengklaim telah dirugikan oleh transaksi mikro dalam game FIFA. Menurutnya, dia “berjudi” hampir $400 untuk mendapatkan konten yang dia inginkan. Diduga transaksi mikro merupakan bentuk perjudian yang bersifat adiktif namun tidak diatur.

Karena kotak jarahan tidak menjamin bahwa pembeli akan mendapatkan apa yang mereka inginkan, remaja dan pengacaranya mengklaim bahwa kotak jarahan merupakan perjudian. Dan, karena hanya dua perusahaan yang diizinkan menawarkan perjudian di Austria, ini membuat produk FIFA ilegal. Selain itu, pengacara berpendapat bahwa transaksi mikro dalam game hampir tidak memiliki persaingan dan, sebagai akibatnya, melanggar undang-undang perdagangan yang adil.

Meskipun Sony hanya mendistribusikan FIFA, yang pada kenyataannya diproduksi oleh Electronic Arts, Sony bertanggung jawab untuk mengatur konten di platformnya. Akibatnya, perusahaan harus menyelesaikan masalah ini di pengadilan.

Orang Terbagi Karena Masalah

Sony berargumen bahwa kotak jarahan bukanlah konten yang dipaksa untuk dibeli oleh pemain. Itu juga menunjukkan bahwa pemain dapat mengumpulkan poin dalam game dan membeli kotak jarahan tanpa perlu membayar uang. Terakhir, semua kotak jarahan memberi pemain setidaknya beberapa hadiah, tidak seperti lotere dan penawaran perjudian di mana pemain dapat kehilangan uang mereka tanpa mendapatkan imbalan apa pun. Dengan pertimbangan ini, raksasa teknologi itu mengatakan tidak setuju dengan klaim bahwa kotak jarahan merupakan perjudian.

Penentang kotak jarahan, di sisi lain, berpendapat bahwa meskipun hanya produk dalam game, kotak jarahan masih dapat menyebabkan orang menunjukkan gejala bahaya perjudian. Pengacara Austria, sementara itu, mengklaim bahwa kotak jarahan adalah perjudian yang tidak dapat disangkal dan perusahaan yang menawarkannya harus mengganti uang pemain.

Meski akan terus dibahas di pengadilan, hal itu menunjukkan bahwa masyarakat belum bisa menyimpulkan apakah kotak jarahan harus diatur atau tidak. Beberapa pasar mengizinkan perusahaan video game untuk menawarkan transaksi mikro secara bebas. Yang lain telah melarang anak di bawah umur membeli kotak jarahan tanpa persetujuan orang tua mereka. Beberapa yurisdiksi yang diatur telah langsung melarang kotak jarahan untuk memerangi bahaya dan kecanduan.

Sementara itu, Sony berjanji untuk memperkenalkan perubahan tertentu untuk membuat kotak jarahan tidak terlalu berbahaya. Ini akan memungkinkan pengguna untuk melihat konten kotak jarahan berikutnya yang akan mereka beli. Jika pemain memutuskan untuk tidak membeli kotak, mereka harus menunggu sepanjang hari sebelum dapat melakukan pembelian lagi.

Author: Charles Flores