Tutup POGO Sekarang Katakan Grup Bisnis “Peduli”

Shut POGOs Down Now Say “Concerned” Business Groups

Tiga kelompok bisnis lokal di Filipina telah menjadi yang terbaru untuk menentang Operator Permainan Lepas Pantai Filipina (POGO) dalam apa yang dapat ditafsirkan sebagai permusuhan yang berkembang terhadap sektor yang menguntungkan. Sebuah laporan oleh GMA News, sebuah media lokal, menguraikan kritik terbaru terhadap sektor ini dan alasan yang diberikan ketiga kelompok bisnis tersebut.

Hentikan POGO, Katakan Grup Bisnis “Peduli”

Foundation for Economic Freedom (FEF), Makati Business Club (MBC) dan Management Association of the Philippines (MAP) mengklaim bahwa POGO tetap bertentangan dengan hukum dan terus menjadi saluran kejahatan skala besar. Ketiga organisasi tersebut telah mendesak pemerintah untuk sekarang menutup industri tersebut, dengan alasan meningkatnya ketegangan di sektor ini dengan China, mitra dagang lokal yang penting bagi Filipina.

Beberapa minggu yang lalu, sebuah desas-desus beredar bahwa China telah memasukkan Filipina ke dalam daftar hitam sebagai tujuan perjalanan, sebuah langkah yang berpotensi menghancurkan perekonomian negara itu. Desas-desus itu dibantah oleh pejabat China, tetapi keinginan negara itu untuk menutup industri POGO juga tidak dirahasiakan. Dalam sebuah pernyataan yang dikutip oleh GMA News, organisasi tersebut menjelaskan motivasi mereka, mendesak Departemen Keuangan untuk bertindak:

Kami sepenuhnya mendukung dorongan Departemen Keuangan (DOF) untuk menghapus semua operasi POGO dan mendesak legislator kami dan Departemen Eksekutif untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk dilaksanakan dengan cara yang tertib.

Pernyataan resmi oleh tiga organisasi

Menurut organisasi tersebut, Filipina sudah membayar terlalu mahal untuk mendukung POGO, dengan alasan reputasi dan biaya sosial. Kelemahan ini sudah terlalu banyak dan melebihi manfaat ekonomi. Namun, organisasi berhenti malu memberikan angka aktual dan membangun argumen yang meyakinkan mengapa hal ini terjadi.

Ketegangan dengan China jelas buruk, tetapi China sangat ingin memiliki suara dalam operator perjudian ilegal yang menargetkan warganya. PAGCOR, regulator yang mengeluarkan lisensi untuk POGO, telah berulang kali menyatakan bahwa entitas yang beroperasi tanpa lisensi tidak dapat disejajarkan dengan industri yang diatur dan menutup operator berlisensi tidak akan tiba-tiba berarti bahwa yang klandestin berhenti.

Kepentingan Siapa yang Akan Diuntungkan?

POGO berkontribusi lebih sedikit tahun ini, sebagian besar dipengaruhi oleh perubahan undang-undang yang diperkenalkan oleh mantan Presiden Rodrigo Duterte pada tahun 2021. Organisasi lebih lanjut menambahkan bahwa rejeki nomplok ekonomi dari POGO dapat dengan mudah diserap – itu hanya akan membebani ekonomi dalam jangka pendek, organisasi yakin, sekali lagi tidak beralih ke data yang dapat diverifikasi. Pernyataan itu terus mendorong posisi dan kepentingan pemerintah China juga:

Pemerintah China telah cukup kategoris dalam keberatannya terhadap POGO, yang mereka sebut sebagai merugikan tidak hanya kepentingan China dan hubungan China-Filipina tetapi juga merugikan kepentingan Filipina sendiri. Namun, beberapa penentang gagasan ini bersikeras bahwa Filipina mungkin akan kehilangan sebanyak PHP 100 miliar jika POGO ditutup. Ditambah lagi, ada sekitar 23.000 warga negara Filipina yang mungkin akan kehilangan pekerjaan jika industri POGO ditutup.

POGO telah terpukul dengan jumlah total entitas operasional menjadi 34. Banyak dari entitas yang tidak beroperasi lagi enggan untuk mematuhi pedoman pemerintah yang baru dikeluarkan dan akibatnya terpaksa ditutup.

Author: Charles Flores